skip to content »

tenpoint.ru

Chennai girls in wechat

Chennai girls in wechat-18

Datuk Ong makin rapat kepadaku dan memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Aku membiarkan tangan Datuk Ong merayap di atas coliku. Kulit kulup mudah bergerak ke belakang memperlihat kepala merah yang bentuknya macam kudup cendawan atau topi jerman. Nanti I tambah lagi dua ratus.” Cakap Datuk Ong dah jadi lain, sekejap saya sekejap I. Bukan luak pun kalau aku hisap dan kulum batang cina berkulup tu.Pada mulanya tindakan Datuk Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. “Nor, you hisap penis I.” “Saya tak biasa hisap lancau tak potong.” Aku rasa geli juga bila disuruh hisap pelir lelaki cina tua di depanku ini. Aku tak kisah semua ini, aku memikirkan habuan tambahan dari Datuk Ong. Aku mula beraksi, aku dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Ong. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala pelir lelaki tak bersunat.

Saya perlu bantuan Nor untuk turunkannya.” “Saya belum pernah buat perkara macam tu. Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datuk Ong mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangan Datuk Ong menggentel-gentel biji kelentitku dengan enak sekali. Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Ong. Datuk Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang cipapku. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Datuk Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari cipapkuku. Kulupnya yang tebal masih membungkus kepala merahnya.Ngeri rasanya membayangkan perlu naik turun tangga bangunan membawa dokumen dan resume mencari kerja kosong. Takkan aku nak bercakap macam budak-budak dengan majikan sendiri.“Saya bercakap macam orang dewasalah datuk.” “Macam ni Nor, kita pendekkan cerita.Puas menjilat aku mengulum batang tua tersebut dan aku hisap pelan-pelan. I nak rasa vagina you, I nak fuck you.” Sesudah puas Datuk Ong menghisap cipapku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam cipapku. Perlahan-lahan Datuk Ong menghalakan batang kerasnya ke arah muara buritku yang semakin berdenyut-denyut minta diteroka.Hanya beberapa minit terasa ada cairan hangat agak masin keluar dari muncung pelir Datuk Ong. Kepala batang Datuk Ong akhirnya sampai ke belahan kemaluanku.Kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Datuk Ong menarikkan zip seluarnya dan menarik seluar dalam ke bawah. Cuba Nor pegang.” Aku terperanjat pada mulanya melihat batang pelir Datuk Ong yang sudah keras. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Pelir tak bersunat ni bentuknya macam pelir budak kecik cuma ukurannya saja tentunya lebih besar dan lebih panjang.

Melenting zakar Datuk Ong yang keras terjongol keluar. Batang pelir lelaki cina ini tidaklah besar sangat. Kepala merah kelihatan sedikit terkeluar dari kulupnya. Aku pegang dan ramas pelir tersebut atas permintaan Datuk Ong. Aku membantu dengan melepaskan blazer yang aku pakai. Kepala pelir warna merah, kulit kulup warna coklat muda. Satu lagi bezanya aku lihat ialah kulup budak kecik tak boleh diloceh tapi pelir Datuk Ong mudah saja diloceh.

Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat.

Kata ibuku lagi lelaki yang tak bersunat tidak boleh kahwin. Sekarang ini batang pelir Datuk Ong yang tak bersunat tu telah bersarang dalam buritku.

Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama. Kawanku pernah cerita pelir lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Agak berbeza dengan kepala pelir suamiku yang rasanya tidak ada bau. Aku pun terus membongkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Ong yang besar dan mewah itu.

Kemudian aku jilat kepala merah tersebut, bermula dari lubang kencing hingga ke bahagian takuknya. Datuk Ong merangkul badanku dari belakang sambil mencium belakang tengkokku. Aku rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku.

Cerita ibuku tadi tidak benar sama sekali, itu hanyalah gula-gula bagi memujuk adikku supaya mahu berkhatan. Apabila habis batang Datuk Ong terbenam ke dalam cipapku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk.